Miskin Di Hadapan Allah

BACAAN HARI INI Matius 6:24-34

RHEMA HARI INI Matius 6:33 Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.
Allah tidak menentang kekayaan. Benar, Yesus memang mengatakan, “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga” (Mat. 5:3). Namun, hal itu tidak berarti kita perlu hidup miskin dahulu sebelum berkenan di hadapan Allah. Dalam Alkitab terjemahan lain, ungkapan “miskin di hadapan Allah” ini ditafsirkan sebagai “rendah hati” (FAYH), “merasa tidak berdaya dan hanya bergantung pada Tuhan saja” (BIS), dan “tahu bahwa mereka mempunyai kebutuhan rohani” (WBTC). Dengan kata lain, ayat ini tidak berbicara tentang kondisi fisik, tetapi sikap hati.
Mengenai sikap hati ini, kita patut mencontoh Daud. Sebagai raja Israel, Allah melimpahinya dengan berkat kekayaan dan kekuasaan. Namun, Daud tidak pernah meletakkan hati dan kebahagiaannya pada semua itu. Bahkan, ketika ia hampir kehilangan segalanya–harta, kedudukan, dan keluarga besar–yang ia miliki, hatinya tetap melekat kepada Tuhan dan bibirnya menyanyikan mazmur. Ia sepenuhnya menyadari, semua yang ia peroleh hanyalah anugerah Tuhan semata. Tidak heran jika pada akhirnya Allah selalu memulihkan keadaan Daud, bahkan mengembalikannya berlipat-lipat. Bukan hanya itu, Tuhan pun mengokohkan kerajaannya sampai selama-lamanya melalui Tuhan Yesus yang lahir dari garis keturunannya.
Seperti Daud, beranikah kita menjadi “miskin di hadapan Allah”? Apakah kita siap dan rela, sepenuh hati kita, jika Tuhan meminta kita menyerahkan talenta dan harta kita untuk kepentingan kerajaan-Nya? Mungkin akan ada berbagai kekuatiran yang timbul dalam hati kita. Namun, percayalah pada janji yang difirmankan-Nya. Janganlah kuatir akan penghidupan kita. Bapa di sorga mengetahui setiap kebutuhan kita. Ketika hati kita tertuju pada tujuan-Nya dalam hidup kita, maka Dia bukan hanya akan memelihara kehidupan kita, tetapi Dia juga akan membawa kita menyaksikan segala pekerjaan ajaib yang ingin Dia lakukan melalui hidup kita. Itulah kebahagiaan sejati yang hanya bisa kita temukan di dalam-Nya. (MV.L)

RENUNGAN

MISKIN DI HADAPAN ALLAH bukanlah tentang SITUASI JASMANI kita, tetapi berbicara tentang SIKAP HATI kita di hadapan Tuhan

APLIKASI

  • 1. Apakah yang dimaksud dengan miskin di hadapan Allah?
  • 2. Sudahkah hidup Anda miskin di hadapan-Nya? Mengapa?
  • 3. Apakah komitmen yang dapat Anda ambil untuk dapat hidup miskin di hadapan-Nya?

DOA UNTUK HARI INI“Bapa, sering kali kami hanya fokus terhadap apa yang terlihat oleh mata. Kami lupa bahwa apa yang terpenting bagi-Mu adalah apa yang ada dalam hati kami. Tuntunlah kami, agar kami dapat belajar hidup miskin di hadapan-Mu. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

BACAAN ALKITAB SETAHUN

Kejadian 1-3

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.