Bersabar menantikan Tuhan

BACAAN HARI INI

Yesaya 30:15-21

RHEMA HARI INI

Yesaya 30:15 Sebab beginilah firman Tuhan ALLAH, Yang Mahakudus, Allah Israel: “Dengan bertobat dan tinggal diam kamu akan diselamatkan, dalam tinggal tenang dan percaya terletak kekuatanmu.”

Ketika menantikan janji Tuhan, seberapa panjangkah kesabaran kita? Kalau kita merasa sudah menunggu terlalu lama, lihatlah kisah hidup para tokoh Alkitab. Musa menanti selama 40 tahun. Yusuf menanti 20 tahun. Abraham menanti 25 tahun. Nuh bahkan menantikan selama 120 tahun. Kita mungkin tidak tahu seberapa lama kita harus menanti, tetapi kita bisa mempelajari bahwa Tuhan mengakhiri setiap penantian di waktu terbaik dan dengan cara yang mendatangkan hasil yang tak terbayangkan baiknya.

Kita bisa saja berkelit dan berkata bahwa mereka adalah orang-orang pilihan Tuhan. Wajar jika mereka sanggup menanti sedemikian lama. Namun, bukankah setiap kita juga telah dipilih-Nya? Seperti kita, mereka pun hanyalah manusia biasa. Yang membuat mereka bertahan dalam pengharapan bukan karena siapa mereka, tetapi karena siapa Tuhan. Pengenalan mereka yang mendalam akan Allah membuat jiwa mereka tenang (Mzm. 62:2). Dalam ketenanganlah, mereka menemukan kembali pengharapan yang bertahan sampai akhir di saat harapan mereka pupus (Rm. 4:18).

Walau ada di antara kita yang mulai merasa bosan menantikan Tuhan, jangan pernah melepaskan janji-Nya, apalagi mencari jalan pintas dan berusaha dengan cara manusia. Kalau sampai hari ini Tuhan belum juga memberi jawaban, buanglah segala kekecewaan dan kegeraman yang mewarnai hati kita. Sebab kesabaran bukan sekedar tentang menunggu janji Allah terjadi dalam hidup kita, melainkan bagaimana sikap hati kita saat menantikan janji Allah. Berhentilah memandangi keadaan dengan kacamata manusia. Lihatlah dengan perspektif Allah yang lebih luas. Mengapa kita begitu terburu-buru ketika Tuhan tahu waktu yang terbaik? Teruslah melekat kepada Tuhan sampai buah Roh kesabaran itu matang dalam hidup kita. Biarlah ketika orang lain mencicipi manisnya buah itu, mereka dapat melihat Tuhan melalui hidup kita. Demikianlah revival dalam kehidupan pribadi kita akan Tuhan pakai untuk mengadakan revival bagi orang-orang di sekitar kita.

RENUNGAN

TENANGLAH dan JANGAN TERGESA-GESA; ketika kita BERSABAR, kita akan mendapatkan yang TERBAIK DARI TUHAN

APLIKASI

  1. Bagaimanakah Anda bersikap dalam menantikan janji Tuhan selama ini?
  2. Mengapa Anda perlu bersabar dalam menantikan Tuhan?
  3. Komitmen apa yang dapat Anda ambil dalam sikap Anda ketika menantikan janji Tuhan?

DOA UNTUK HARI INI

“Tuhan Yesus, kami mengucap syukur untuk segala yang boleh terjadi dalam hidup kami. Mampukan kami untuk berjalan dalam kesabaran dan agar kami memiliki sikap hati yang benar dalam menantikan janji-Mu. Biarlah kami boleh belajar tentang sebuah kesabaran yang membawa kemuliaan bagi-Mu. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.