Menyembah Tuhan dari hubungan akrab

Menyembah Tuhan dari hubungan akrab

BACAAN HARI INI
Yohanes 4:1-26

RHEMA HARI INI
Yohanes 4:22-23 Kamu menyembah apa yang tidak kamu kenal, kami menyembah apa yang kami kenal, sebab keselamatan datang dari bangsa Yahudi. Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian.

Teknologi yang semakin berkembang menciptakan kemudahan komunikasi. Kini jarak tidak lagi menjadi kendala besar dalam suatu hubungan. Kita dapat bertukar kabar dengan orang-orang terkasih dengan mudah. Kita pun rela mengalokasikan sejumlah besar dana untuk memiliki alat komunikasi yang lebih canggih dan mempunyai lebih banyak fitur pendukung. Di lain sisi, apa saja usaha atau investasi yang sudah kita lakukan untuk tetap dapat berhubungan intim dengan Tuhan? Siapakah Dia dalam hidup kita? Allah yang hanya kita kenal kisah-Nya dalam alkitab dan berada jauh di sorga, atau seorang sahabat karib yang selalu dekat di hati kita?

Satu kebenaran yang perlu kita ketahui, Tuhan menginginkan hubungan yang dekat dengan kita, anak-anak-Nya. Hubungan yang begitu mesra, serta tidak ada sesuatu atau seorang pun yang berdiri di antara Tuhan dan kita. Seperti seorang kekasih, Tuhan Yesus mengasihi kita dengan begitu mendalam. Dia ingin kita dapat merasakan dan mengalami pribadi-Nya lebih dalam lagi.

Tidak seperti bangsa Israel yang meskipun mereka disebut umat kepunyaan Tuhan, yang hidup dalam pemeliharaan dan pertolongan-Nya secara luar biasa, tetapi mereka tidak betul-betul mengenal siapa Allah mereka. Secara jasmani mereka dekat dengan berkat Tuhan, tetapi hati mereka jauh dari-Nya. Mereka hanya menyembah Tuhan dari kejauhan, terpisah oleh tabir dan ruangan maha kudus. Hanya orang-orang terpilih yang bisa mendekat pada Tuhan. Itu sebabnya, ibadah di tabernakel Musa atau bait Allah saat itu terasa formal, kaku dan kering. Bukan ini yang diinginkan oleh Tuhan kita Yesus Kristus. Seperti yang disampaikan-Nya kepada perempuan Samaria di pinggir sumur, Dia mau hadirat-Nya tidak lagi terhalangi oleh tempat dan waktu. Dia mau menjumpai kita secara pribadi, di mana pun dan kapan pun. Mari buka hati kita lebar-lebar agar kita bisa mengalami dimensi kasih Allah yang belum pernah kita alami sebelumnya. (PF)

RENUNGAN
Ada PERBEDAAN BESAR antara menyembah Tuhan DARI JAUH dan MENGALAMI KEINTIMAN dengan Tuhan.

APLIKASI
1. Menurut Anda, seperti apakah yang dimaksud berhungan intim dengan Tuhan? Sudah cukup intimkah Anda dengan Tuhan?
2. Apa perbedaan yang Anda rasakan ketika Anda intim dengan Tuhan?
3. Bagaimana supaya Anda bisa terus menjalin hubungan yang intim dengan Tuhan?

DOA UNTUK HARI INI
“Tuhan Yesus, terima kasih atas kasih-Mu yang begitu mendalam pada kami, Engkau rela mengorbankan diri-Mu supaya kami dapat kembali mendekat kepada-Mu. Tuhan kami rindu ingin mengalami Engkau lebih dalam lagi, kami mau lebih mengenal-Mu Tuhan. Bawa kami lebih intim lagi dengan-Mu hari demi hari, agar kasih-Mu melimpah dalam hidup kami, meluap keluar sampai orang lain bisa melihat kasih-Mu melalui hidup kami. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.