Rahasia hidup bebas dari kebencian

Rahasia hidup bebas dari kebencian

BACAAN HARI INI
Ayub 42:1-6

RHEMA HARI INI
Ayub 42:5-6 Hanya dari kata orang saja aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau. Oleh sebab itu aku mencabut perkataanku dan dengan menyesal aku duduk dalam debu dan abu.”

Dibakar kecintaan pada Tuhan, pasangan muda David dan Svea Flood berangkat ke Belgian Kongo di pedalaman Afrika untuk memenuhi panggilan-Nya. Perjuangan mereka tidaklah mudah. Penolakan penduduk setempat membuat mereka terpaksa tinggal di hutan. Tidak ada yang dapat mereka injili, selain seorang anak kecil yang sesekali menjual makanan kepada mereka. Penyakit malaria dan proses kelahiran yang sulit merenggut Svea dari David. Ia pun marah kepada Tuhan. “Betapa sia-sianya hidupku,” jeritnya. Merasa Tuhan tidak peduli atas pengorbanannya, ia pulang ke Swedia dan menghabiskan sisa hidupnya dalam kebencian serta minuman keras. Ketika berumur 73 tahun, ia mendengar bahwa anak kecil yang pernah mereka injili kini telah menjadi penginjil besar dengan 32 pos penginjilan, beberapa sekolah Alkitab, dan sebuah rumah sakit dengan 120 tempat tidur. Mendengar hal tersebut David meneteskan air mata. Ia menyadari kalau hidupnya ternyata tidaklah sia-sia.

Kesulitan hidup, duka, kegagalan, dan luka-luka yang timbul, kerap membuat kita membenci hidup kita serta memandang diri dengan cara yang salah. Tak jarang, kita merasa Tuhan meninggalkan bahkan mencelakakan kita (Ayb. 10:8). Kita menilai hidup dan diri kita tak berarti lagi (Ayb. 3:11). Pikiran dan perkataan demi perkataan negatif pun memenuhi hidup kita.

Namun, seberat apa pun persoalan hidup kita, jangan pernah meninggalkan-Nya. Justru, seperti yang Ayub lakukan, tetaplah mendekat dan carilah kehendak-Nya atas hidup kita. Saat itulah, kita akan menemukan betapa berharganya kita di mata Tuhan dan dahsyat rancangan-Nya atas hidup kita. Jangan sampai kebencian dan pikiran negatif merenggut kehidupan yang luar biasa itu dari kita. Firman Tuhan berkata, “Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya” (Ams. 18:21). Perkatakanlah berkat atas hidup kita, maka damai sejahtera Allah akan turun atas kita dan membebaskan kita dari segala macam kebencian.

RENUNGAN
Rahasia hidup bebas dari kebencian adalah MENCABUT SETIAP PERKATAAN NEGATIF dan MENERIMA DIRI sebagai CIPTAAN BERHARGA di mata Tuhan

APLIKASI
1. Hari-hari ini Anda mungkin sedang menghadapi pergumulan yang sangat berat, bagaimanakah cara Anda menghadapi setiap pergumulan itu?
2. Mengapa kita perlu mencabut setiap perkataan negatif atas hidup kita dan menerima diri sebagai ciptaan Tuhan yang berharga?
3. Langkah-langkah apa yang dapat Anda ambil untuk mulai mencabut setiap perkataan negative dan melihat diri Anda sebagaimana Tuhan melihat Anda?

DOA UNTUK HARI INI
“Bapaku yang baik, terima kasih atas Roh Kudus-Mu yang Kau berikan untuk menghibur dan menolong kami senantiasa, khususnya di masa-masa yang penuh tekanan dalam hidup kami. Ingatkan kami untuk selalu hidup dalam hadirat-Mu, lebih sungguh berdoa, dan merenungkan firman-Mu, sehingga kami boleh menerima kekuatan dan penguatan secara supranatural yang membawa kami ke dalam kehidupan yang luar biasa, kehidupan yang penuh dengan kemenangan. Di dalam nama Tuhan Yesus kami berdoa. Amin.”

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.